2.11.16

Sekadar mimpi

Terkadang aku berasa diri aku aneh. Menyukai seseorang tanpa melihat sosok wajahnya. Ya, aku pernah (bahkan mungkin perasaan itu masih ada. Mungkin) terjatuh suka pada seseorang saat mendengar suaranya yang menenangkan. Suara yang aku ingat sampai sekarang bagaimana nadanya. Aku yang saat itu hampir putus asa meneruskan langkah atas jalan yang aku ambil. Dan suaranya datang seperti malaikat yang memberi semangat, yang memberi keyakinan bahawa aku tidak keseorangan dijalan ini. Dia bahkan pernah melalui situasi yang lebih getir. Dan tanpa sedar, aku sebenarnya telah jatuh waktu itu. Ya, telah jatuh suka. Walaupun yang aku 'lihat' saat itu hanyalah suaranya. Anehkan. Tapi itulah kenyataannya. Dan tanpa aku sangka, takdir menakdirkan kami untuk hampir setiap hari berjumpa. Ya, isnin-jumaat. Dan aku tahu bahawa suara itu adalah miliknya bila;
Pertama, aku dengar suara dia mengenalkan dirinya. Familiar sungguh.
Kedua, bila ramai orang (tidaklah ramai, dalam 3-5 orang) mengatakan tentang tazkirah tempoh hari di masjid. Dan ternyatalah memang dia pemilik suara itu. 
Aku tak tahu nak bereaksi macam mana bila berjumpa. Yang aku tahu, bila aku bertemu/berselisih atau hanya ternampak dia dari jauh, hati ini tanpa isyarat terus berlari dengan laju. Apa masalahmu wahai hati? 😔 Tahu tak tuan kau ni tak larat nak layan perasaan sendiri. Hm

Dan apa yang membuatkan aku membuang perasaan ini dengan sakit? Bila ada satu demi satu peristiwa yang berlaku yang membuatkan aku yakin bahawa aku ini hanyalah seperti bayang bayang bahkan bayang bayang juga terlihat oleh mata haha. Tapi yang pasti, aku boleh memastikan perasaannya dengan peristiwa itu. Perasaan dia sebaliknya. Jadi aku hanya biarkan dan cuba memangkas setiap tunas yg tumbuh dalam hati aku. Dan mohon, tunas perasaan itu jangan tumbuh setelah dipangkas. Kerana pertumbuhan perasaan itu sangat sakit. Dan aku tetap juga akan membuangnya sikit demi sikit. Cuma aku berharap perasaan ini tidak melampaui batas dengan mengiyakan segala asumsi dan sangkaan bagi melegakan perasaan sendiri. 

Jadi aku pilih untuk menggapai impian aku dulu sebelum mengiyakan perasaan suka apatah lagi cinta. Gapai impian kau syahida dan cinta akan mengejarmu.
Inshaallah

No comments:

Post a Comment