24.8.14

Dua Syurga





Alhamdulillah.
Setiap hari adalah permulaan kepada hari yang lebih baik dari semalam.
Syukur dikurniakan ibu bapa memahami 
bila tiada yang memahami, merekalah yang taburkan seluruh kefahaman mereka pada anak mereka ini. Sampai satu titik dalam hidup aku, aku sedar sesuatu bahawa tiada apa yang lebih menenangkan aku melainkan restu mak dan abah.
yang meyakinkan raguku adalah mereka 
yang menghilangkan air mataku adalah mereka
yang mengesankan kata kataku adalah mereka
yang merasakan suka getirku adalah mereka
sungguh, terkadang abah terlalu sibuk dengan kerjanya
tapi mungkin tidak aku tahu betapa dia berusaha menutup beban penatnya
kerana seorang ayah tidak banyak kata yg diungkapnya
sehingga aku sendiri sukar untuk memahami apa yang melaju dalam fikiran abah
maafkan adik :'(

dan insan yang sedia menyayangi dan menebar cinta, ibuku.
yang mampu menafsir raut gundah dan getir
yang sering menahan payah demi anak anak
wahai ibu, hanya syurga hadiah tertinggi untukmu.

wahai Allah tuhan yang Maha Penyayang
jadikanlah mereka insan yang paling bahagia di dunia ini dan juga di akhiratMu nanti.
Tebarlah kasih sayangMu pada mereka sehingga kaki mereka memijak syurga 
dan mata mereka dapat menatapMu nanti 






No comments:

Post a Comment